Terobosan Baru dalam Pendanaan Riset Diluncurkan Oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI)

Thinkstock.com

YSL – Dana Ilmu Pengetahuan Indonesia (DIPI) resmi diluncurkan pada Rabu (30/4/2016).

Lembaga baru yang berada di bawah naungan Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI) itu menawarkan terobosan dalam pendanaan riset.

Bila umumnya dana riset di Indonesia fokus pada penelitian aplikatif, dana DIPI ditujukan secara khusus untuk riset fundamental dan sains perbatasan (frontier).

Biasanya dana riset diberikan dalam jangka waktu hanya setahun sesuai Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN), namun dana DIPI diberikan untuk tahun jamak (multiyears).

“DIPI ini adalah tentang menciptakan ekosistem ilmu pengetahuan di Indonesia,” kata JW Saputro, Direktur Eksekutif DIPI.

“Sekarang kita banyak memperhatikan hilirisasi riset. Itu bagus. Tapi kalau kita mau hilirisasi terus tanpa memperhatikan hulu, apanya ke depan yang mau dihilirkan,” imbuhnya.

Saputro mengatakan, DIPI ingin membantu perkembangan riset-riset fundamental sehingga pada masa depan Indonesia bisa menikmati hasil berupa aplikasi dari riset-riset tersebut.

“Kita seperti menanam pohon untuk menikmati buahnya di masa depan,” ungkapnya.

DIPI bisa mendanai banyak hal terkait riset namun untuk tahun 2016, DIPI akan fokus pada hibah dana riset. Tahun selanjutnya, direncanakan DIPI juga bisa mendanai pembangunan kapasitas peneliti dan perbaikan laboratorium.

DIPI memiliki delapan bidang fokus, yaitu: identitas, keragaman, dan budaya; kepulauan, kelautan, dan sumber daya hayati; kehidupan, kesehatan dan nutrisi; air, pangan dan energi; bumi, iklim, dan alam semesta; bencana dan ketahanan masyarakat terhadap bencana; material dan sains komputasi; serta ekonomi, masyarakat dan tata kelola.

“Tapi untuk tahun 2016 ini pendanaan akan fokus dulu pada identitas, keragaman, dan budaya serta kehidupan, kesehatan dan nutrisi. Jadi dana ini juga untuk social science,” jelas Saputro.

DIPI akan menerima proposal penelitian dalam tiga bulan ke depan. Proposal akan dikaji oleh tim yang terdiri dari ilmuwan dalam dan luar negeri.

DIPI mendapatkan jaminan dana dari Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP). Namun demikian, DIPI tak akan fokus pada menghabiskan anggaran dana riset. Proposal peneliti benar-benar diseleksi.

Ketua AIPI, Sangkot Marzuki, mengatakan, DIPI bisa terwujud berkat kerjasama dengan USAID, AUSAID, dan Newton Fund dari Inggris.

“Kita berharap sesuatu yang kecil ini bisa punya efek bola salju, punya pengaruh besar,” kata Sangkot.

 

Penulis : Yunanto Wiji Utomo
Editor : Tri Wahono

source

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s